Pengertian Moko dan Tempat Ditemukannya

Rahmad Ardiansyah

Apa itu moko? Moko adalah benda bersejarah yang menjadi ciri khas masyarakat di wilayah Alor dan umumnya disebut sebagai nekara perunggu. Moko biasanya dibuat menggunakan teknologi perunggu asal Vietnam. Namun, teknologi tersebut akhirnya menyebar ke beberapa wilayah di Asia Tenggara, salah satunya pulau Alor. Hal ini tentu saja menimbulkan pertanyaan mengapa jumlah moko asal Vietnam tersebut sangat banyak pada zaman prasejarah tersebut.
Kemungkinan besar beberapa moko tersebut dibawah para pedagang asal China pada masa lampau untuk ditukar dengan kebutuhan pangan dari wilayah tersebut, yakni daerah penghasil rempah-rempah seperti Maluku serta Kepulauan Banda. Bahkan, mereka terdampar di pulau Alor dan tidak memiliki komoditi pangan mumpuni sehingga moko-moko tersebut ditukar dengan kebutuhan pangan yang dihasilkan masyarakat di pulau Alor seperti jagung dan biji kenari yang terjadi sekitar 1000 tahun silam sistem perdagangan kedua komoditi tersebut bisa ditukar dengan moko.

Secara umum, moko memiliki bentuk menyerupai drum tangan yang tingginya sekitar 80 cm sampai 100 cm dan diameternya mencapai 60 cm dengan desain yang beragam, sedangkan ornamennya sangat khas akan budaya Indo-China. Moko dikenal sebagai benda sejarah berbentuk lonkong bak gendang kecil, tetapi juga berukuran lebih besar. Hiasannya sangat beragam dan menyesuaikan dengan pembuatannya dan persis seperti beberapa benda perunggu yang sudah ada sejak zaman Majapahit di pulau Jawa dan sekitarnya.

Bahkan, masyarakat Alor biasanya menggunakan moko sebagai mas kawin dan tradisi ini tetap di lestarikan sejak beberapa tahun silam. Semua keluarga di wilayah tersebut selalu menyimpan satu buah moko di rumahnya masing-masing karena disebut sebagai benda yang harganya akan bertambah apabila disimpan untuk jangka panjang. Tidak sedikit dari masyarakat setempat selalu menilai bahwa satu buah moko bisa ditaksir mencapai puluhan juta rupiah dan berfungsi sebagai simbol atas status sosial, mas kawin, alat musik dan alat tukar ekonomi.

Bagikan:

Rahmad Ardiansyah

Perkenalkan, saya Rahmad Ardiansyah, S.Pd. Guru lulusan pendidikan sejarah Universitas Negeri Semarang. Sejak menjadi pelajar saya hobi terkait IT terkhusus pengelolaan blog. Selain mengelola website Idsejarah.net, saya juga menjadi admin web mgmpsejarahsmg.or.id, admin web sma13smg.sch.id sekaligus menjadi salah satu penulis LKS di Modul Pembelajaran MGMP Sejarah SMA Kota Semarang. Saat ini saya sedang menjalankan program Calon Guru Penggerak angkatan 10. Projek web Idsejarah.net saya harapkan akan menjadi media untuk mempermudah guru sejarah dalam mengakses artikel, video, dan media pembelajaran terkait pembelajaran sejarah. Website ini akan terus dikelola dan dikembangkan agar semakin lengkap. Kedepannya besar harapan saya untuk mengembangkan aplikasi android untuk guru sejarah. Selain mengelola website, saya juga aktif mengelola channel Youtube Idsejarah sebagai media berekspresi platform video online.

Leave a Comment

Bantu kami untuk lebih berkembang dengan subcribe channel youtube idsejarah