Pengertian Dolmen dan Fungsinya

Rahmad Ardiansyah

Dolmen merupakan sebuah meja batu yang berfungsi sebagai tempat meletakkan sesaji yang ditujukan kepada arwah nenek moyang. Selain itu, dolmen biasanya memiliki kubur batu di bawahnya dan keberadaannya telah menyebar luas di seluruh dunia, terutama Asia, Afrika, Eropa serta sepanjang pesisir pantai. Dolmen berasal dari era megalitikum awal dan tepatnya sekitar 10 ribu tahun sebelum masehi dan berfungsi sebagai meja untuk menyimpan berbagai macam sajian yang digunakan untuk sebuah pemujaan.

Di bawah dolmen biasanya digunakan untuk meletakkan jenazah sehingga tidak dapat dimakan binatang liar maka kaki mejanya memiliki jumlah lebih banyak supaya mayat bisa tertutup rapat dan terhindar dari serangan hewan buas. Hal itu membuktikan bahwa masyarakat pada zaman tersebut meyakini atas suatu hubungan antara manusia yang masih hidup dengan mereka yang telah meninggal dunia, serta percaya apabila terjadi sebuah hubungan yang baik mampu menciptakan kebahagian dan keselarasan bagi satu sama lain.

Di Indonesia, dolmen adalah tempat pemujaan dan berada di kawasan tertentu seperti Lampung Barat, Sumber Jaya dan Telaga Mukmin. Dolmen mempunyai panjang sekitar 325 cm, tinggi 115 cm dan lebar 145 cm ini ditahan oleh bebatuan kecil dan besar. Kemudian, hasil penggaliannya tidak menimbulkan keberadaan sisa penguburan dan beberapa benda yang ditemukan di Sumatera Selatan maupun Jawa Timur adalah hasil kebudayaan zaman megalitikum dan berkaitan dengan hubungan antara manusia yang masih hidup dengan yang telah tiada.

Dolmen terbaik di Indonesia biasanya ditemukan di Batucawang. Sebab, papan batunya memiliki ukuran sekitar 3 x 3 meter dan ketebalannya mencapai 7 cm dan berada di atas empat bebatuan penunjang. Namun, beberapa benda lain yang disebut sebagai bekal di alam kubur tak kunjung ditemukan. Banyak peninggalan sejarah selain dolmen yang di kawasan tersebut dan dinilai sebagai patung nenek moyang, serta dari dolmen-dolmen itu memiliki dolmen yang papan batunya ditunjang menggunakan enam batu yang begitu tegak.

Dolmen diprediksi sudah diketahui oleh masyarakat Indonesia sejak zaman bercocok tanam dan kawasan penemuan lainnya adalah Tanjungara, Nanding, Pajarbuan, Pagerdewa, Lampung Barat, Tanjungsakti, Gunungmegang serta Sumbawa. Tradisi megalitikum di Sumba menjadi hal yang sangat menarik karena bukan sekadar bentuknya yang begitu besar, tetapi juga memiliki berat hingga beberapa ton namun keunikan tersebut terlihat jelas dari pelaksanaan pendiriannya serta upacara yang digelar atas pendirian bangunannya.

Bagikan:

Rahmad Ardiansyah

Perkenalkan, saya Rahmad Ardiansyah, S.Pd. Guru lulusan pendidikan sejarah Universitas Negeri Semarang. Sejak menjadi pelajar saya hobi terkait IT terkhusus pengelolaan blog. Selain mengelola website Idsejarah.net, saya juga menjadi admin web mgmpsejarahsmg.or.id, admin web sma13smg.sch.id sekaligus menjadi salah satu penulis LKS di Modul Pembelajaran MGMP Sejarah SMA Kota Semarang. Saat ini saya sedang menjalankan program Calon Guru Penggerak angkatan 10. Projek web Idsejarah.net saya harapkan akan menjadi media untuk mempermudah guru sejarah dalam mengakses artikel, video, dan media pembelajaran terkait pembelajaran sejarah. Website ini akan terus dikelola dan dikembangkan agar semakin lengkap. Kedepannya besar harapan saya untuk mengembangkan aplikasi android untuk guru sejarah. Selain mengelola website, saya juga aktif mengelola channel Youtube Idsejarah sebagai media berekspresi platform video online.

Leave a Comment

Bantu kami untuk lebih berkembang dengan subcribe channel youtube idsejarah