Sejarah Singkat Candi Cibuaya

Rahmad Ardiansyah

Candi Cibuaya terletak di Dusun Pajaten, Desa Cibuaya, Kecamatan Cibuaya, Kabupaten Karawang. Candi ini berada di area persawahan dengan ketinggian antara dua hingga tiga meter diatas permukaan laut dan hanya berjarak sekitar 6 km dari pantai. 

Pada awal ditemukannya, reruntuhan candi diperkirakan adalah sebuah benteng Belanda, namun setelah ditemukannya arca Wisnu asumsi ini pun berubah. Lima tahun kemudian pada tahun 1957 ditemukan arca kedua arca dewa Wisnu. Arca – arca tersebut kini disimpan di Museum Nasional di Jakarta dengan sebutan Arca Wisnu I dan Arca Wisnu II.

Terdapat dua bangunan yang dinamakan Lemah Duhur Lanang dan Lemah Duhur Wadon. Karena keduanya berada di area pesawahan, maka keduanya menggunakan batu bata sebagai bahan bangunannya. Candi Lemah Duhur Lanang merupakan bangunan dengan kaki candi yang berbentuk persegi empat dengan ukuran 9×9,6 m serta anak tangga yang berada di sisi sebelah barat laut dengan kondisi tangga yang rusak.

 

Pada puncak Candi Lemah Duhur Lanang terdapat sebuah lingga dengan tinggi 1,11 m dan berdiameter 40 cm yang tertancap pada tanah. Lingga ini dulu ditemukan di reruntuhan kaki bangunan. Bentuk lingga yang ada di Candi Lemah Duhur Lanang berbentuk semu dengan hanya menampakkan bentuk bujur sangkar pada bagian bawah dan bulat pada bagian atas. Bentuk lingga yang seharusnya adalah bujur sangkar pada bagian bawah, segi delapan pada bagian tengah dan bulat pada bagian atas. Dengan ditemukannya  lingga di Candi Lemah Duhur Lanang maka dapat dipastikan candi ini bercorak Hindu.

Candi Lemah Duhur Wadon berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 3,5 x 3,5 m. Bangunan ini berbahan bata. Saat ditemukan pertama kali, candi ini dalam kondisi runtuh dengan menyisaan bagian kaki candi. Terdapat indikasi bahwa candi ini menghadap ke arah timur.

 

 

Bagikan:

Tags

Rahmad Ardiansyah

Perkenalkan, saya Rahmad Ardiansyah, S.Pd. Guru lulusan pendidikan sejarah Universitas Negeri Semarang. Sejak menjadi pelajar saya hobi terkait IT terkhusus pengelolaan blog. Selain mengelola website Idsejarah.net, saya juga menjadi admin web mgmpsejarahsmg.or.id, admin web sma13smg.sch.id sekaligus menjadi salah satu penulis LKS di Modul Pembelajaran MGMP Sejarah SMA Kota Semarang. Saat ini saya sedang menjalankan program Calon Guru Penggerak angkatan 10. Projek web Idsejarah.net saya harapkan akan menjadi media untuk mempermudah guru sejarah dalam mengakses artikel, video, dan media pembelajaran terkait pembelajaran sejarah. Website ini akan terus dikelola dan dikembangkan agar semakin lengkap. Kedepannya besar harapan saya untuk mengembangkan aplikasi android untuk guru sejarah. Selain mengelola website, saya juga aktif mengelola channel Youtube Idsejarah sebagai media berekspresi platform video online.

Leave a Comment

Bantu kami untuk lebih berkembang dengan subcribe channel youtube idsejarah